Sabtu, 23 Juni 2012

AR ROYA & AL LIWA (Bendera Rasulullah, Bendera Islam, & Ummat Islam)





Sobat...tahu ngga ternyata kita ummat Islam punya bendera lho... Namanya Ar Roya dan Al Liwa...

Berikut penjelasannya :D

Cekidot....!!

Bendera al liwa' adalah berwarna putih dan tertera di atasnya kalimah ‘La ilaha ilLallah Muhammad Rasulullah’ dengan warna hitam. Kalimah tersebut bermaksud 'Tiada Tuhan selain Allah, dan Muhammad rasulNya'.

Diriwayatkan dari Ibnu Abbas yang mengatakan, "bahawa bendera nabi muhammad s.a.w. berwarna hitam, sedangkan panji beliau warnanya putih."

Riwayat Ibnu Abbas yang lain menurut Abi Syeikh dengan lafaz, "bahawa pada bendera Nabi Muhammad s.a.w. tertulis kalimat ‘la ilaha illallah muhammad rasulullah’.

Semasa perang (jihad), bendera ini akan dipegang oleh amirul jihad (panglima/ketua) perang. Ia akan dibawa dan menjadi tanda serta diletakkan di lokasi amirul jihad tadi. Dalil yang menunjukkan perkara ini adalah perbuatan (af’al) Nabi Muhammad s.a.w. sendiri, di mana baginda (sebagai amir), semasa pembukaan Kota Makkah telah membawa dan mengibarkan bendera putih bersamanya.

Dari jabir, "bahawa Nabi Muhammad s.a.w. memasuki Makkah dengan membawa bendera al liwa' berwarna putih." [hr ibnu majah]. An-nasa'i juga meriwayatkan hadis melalui anas bahawa semasa nabi muhammad s.a.w. mengangkat Usama Ibn Zaid sebagai amirul jihad (panglima) pasukan ke Rom, baginda menyerahkan bendera al liwa' kepada Usama Ibn Zaid dengan mengikatnya sendiri.

Panji ar rayah adalah berwarna hitam, yang tertulis di atasnya kalimah ‘La ilaha ilLallah Muhammad Rasulullah’ dengan warna putih.

Hadis riwayat Ibnu Abbas di atas menjelaskan hal ini kepada kita. Semasa jihad, ia dibawa oleh ketua setiap unit (samada division, batalion, detachment ataupun lain-lain unit). Dalilnya adalah nabi muhammad s.a.w., semasa menjadi panglima perang di khaibar, bersabda, "

Aku benar-benar akan memberikan panji (rayah) ini kepada orang yang mencintai allah dan rasul-nya, serta dicintai oleh Allah dan rasul-nya, lalu rasulullah memberikan panji itu kepada Ali." [hr bukhari].

Saidina Ali karramallahu wajhah pada masa itu boleh dikatakan bertindak sebagai ketua division ataupun regimen.

Diriwayatkan dari Harits bin Hassan al Bakri yang mengatakan, "kami datang ke Madinah, saat itu dan Nabi Muhammad s.a.w. sedang berada di atas mimbar, sementara itu bilal berdiri dekat dengan beliau dengan pedang di tangannya. Dan di hadapan Rasulullah terdapat banyak rayah (panji) hitam. Lalu aku bertanya: "ini panji-panjii apa?" mereka pun menjawab: "(panji-panji) Amru bin Ash, yang baru tiba dari peperangan."

Dalam riwayat at-Tirmidzi, menggunakan lafaz, "aku datang ke Madinah, lalu aku masuk ke masjid di mana masjid penuh sesak dengan orang ramai, dan di situ terdapat banyak panji hitam, sementara bilal -ketika itu- tangannya sedang memegang pedang dekat Nabi Muhammad s.a.w.. Lalu aku bertanya: "ada apa dengan orang-orang itu?" mereka menjawab: "beliau (Nabi Muhammad s.a.w.) akan mengirim Amru bin Ash ke suatu tempat."

So, jangan merasa asing dengan bendera kita sendiri...dan kita harus menjujung tinggi bendera Ar Roya dan Al LLiwa. Umat Islam harus bangkit!!
Sepakat?

^^^ Semoga bermanfaat^^^

Sumber :
BKLDK (Badan Koordinasi Lembaga Dakwah Kampus) Bandung Raya

0 komentar:

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Like Our Facebook

Translate

Followers

D-Empires Islamic Information Copyright © 2009 Community is Designed by Bie Blogger Template