Rabu, 29 Mei 2013

Islam Tidak Mengejar Kekuasaan, Tapi Kekuasaan Yang Takluk kepada Islam

azzam
……Dialah yang mengutus RasulNya (dengan membawa) petunjuk (Al Qur’an) atas agama yang benar untuk dimenangkanNya atas segala agama, walaupun orang-orang musyrik tidak menyukainya..” (As shaff 9)

Insya Allah kita mengimani bahwa Islam akan menang atas semua agama lain dan bahwasanya ia akan merata diseluruh permukaan bumi. Salah satu hadits shahih yang mengemukakan itu adalah bahwa masa depan ada di tangan Islam yaitu “..Tidak ada satu rumah pun yang terbuat dari tanah maupun dari tenda , kecuali Allah akan memasukkan agama ini ke dalamnya, dengan kemuliaan orang yang mulia dan kerendahan orang yang hina).

Kita dapat saksikan bencana bertubi-tubi  yang menimpa umat islam dengan pembantaian yang berlangsung terus menerus tapi  tidak melenyapkan agama ini bahkan terus menambah jumlah pemeluknya. Seandainya ini terjadi pada agama lain tentulah ia telah merupakan kekalahan. Sebagai buktinya banyak sekali peradaban yang telah berakhir. Peradaban Yunani diwakili oleh Sparta dan Athena. Dimana peradaban romawi yang agung sekarang? Imperium Romawi yang agung yang telah dibangun  selama seribu tahun , dimana matahari tidak pernah tenggelam  di wilayah kerajaannya, tapi dimanakah ia sekarang? Negara romawi telah jatuh melalui bencana-bencana ringan dari tangan kabilah-kabilah liar yaitu suku Vandal dan Kuth.Dimana Italia? Dia berada di deretan bangsa-bangsa yang ‘terbelakang’ karena secara ekonomi mata uang Italia (Lira) adalah termurah didunia seperti juga turki.

Dimanakah juga Imperium Inggris (Britania Raya) yang mereka menamakannya Great Britain (GB). Britania telah memasuki kancah perang Dunia II dengan menguasai wilayah yang sangat luas di bumi, barangkali mencapai seperempat atau sepertiga bumi. Sekarang dimanakah Britania? Kehancuran ekonomi Britania semakin hari semakin parah. Seandainya saja sebagian negara minyak tidak memberikan pinjaman kepada Britania, tentulah nilai pondsterling jatuh. Pernah terjadi bangsawan –bangsawan Inggris menjual vilanya karena tidak mampu menggaji para pembantunya. Subhanallah!!

Harta benda haram yang berasal dari berbagai bangsa. Allah Subhahau wa ta’ala membalas kejahatan orang-orang Britania.  Ironisnya , hingga kini sebagian besar orang-orang Britania hingga kini masih melihat bangsa lain dengan pandangan merendahkan yang sama dengan ketika  mereka menguasai dunia di tahun tigapuluhan dan empat puluhan. Memandang hina bangsa lain dengan hidung merah dan mata biru merah karena marah- ketika berhadapan dengan Islam yang menjadi musuhnya.
Sebenarnya Britania telah menghancurkan negara-negara kaum muslimin , dimana tidak tidak ada negara lain yang mampu menghancurkannya. Pakistan dan India mereka hancurkan sehancur-hancurnya.Mereka memerintah India selama dua ratus tahun dan mereka tidak meninggalkan India dalam keadaan hancur baik jiwa atau rasa kemanusiaannya  maupun perekonomiannya. Siapakah pula yang memusnahkan suku Indian merah? Yang memusnahkan adalah orang orang Britania pula. Oleh karena itu Allah membalas kejahatan mereka . Britania tidak mewariskan peradaban apapun kepada bangsa-bangsa lain. Ia tidak mewariskan selain potret-potret tentang berbagai krisis dan bencana kepada bangsa lain.

Akan halnya Islam yang agung, negaranya dibangun dalam tempo setengah abad. Dalam jangka setengah abad Islam memerintah berbagai belahan bumi. Sejak lebih dari seribu tahun, berbagi kekuatan mencoba menghancurkan agama ini tetapi tidak bisa! Alhamdulillah agama ini masih tetap tegak , bahkan untuk pertama kalinya kita melihat suatu fenomena tentang bangsa-bangsa berkuasa memasuki agama bangsa yang kalah, yakni memasuki  Islam.

TAR-TAR adalah sebuah bangsa yang pernah membunuh sekitar delapan ratus ribu hingga satu juta kaum muslimin di Baghdad. Selama beberapa bulan atau dalam masa yang cukup lama , Sungai Daljah diwarnai dengan darah, warnanya berubah menjadi merah kebiru-biruan.  Warna biru berasal dari kitab yang banyak dibuang ke sungai . Sedangkan warna merah disebabkan oleh banyaknya darah yang dialirkan kedalamnya. Ini berlangsung cukup lama.

Meskipun demikian bangsa ini akhirnya memeluk Islam melalui tangan salah seorang Menteri dalam pemerintahan Hulagu yang bernama Tuzan. Ia adalah seorang menteri Muslim yang berasal dari sisa-sisa Bani Abbas yang tetap menjaga agamanya dan mampu meyakinkan pemerintah Tar-tar setelah Hulagu, untuk memasuki agama Islam ini. Ia memasuki agama Islam bersama ratusan ribu lainnya. Bangsa Tartar masuk Islam ..Allahu Akbar!

Adapula pecahan bangsa besar dari suku Mongol , namanya Joghtal. Suku ini dahulu juga memasuki daerah Afhanistan atau Pakistan. Pada suatu hari, seorang ulama memasuki tanah kawasan larangan Raja Joghtal. Ulama itu bernama Jalaludin. Maka para pengawal mmbawanya ke hadapan raja ,  Mereka Berkata”Orang ini memasuki kawasan terlarang raja!”

Maka Sang Raja murka, bagaimana ia bisa memasuki kawasan larangan nya? Ia berkata “Manakah yang lebih mulia , engkau ataukah anjing???”

Maka ulama itu menjawab,” Kita tidak bisa membedakan sekarang , apakah saya lebih utama dari anjing, atau anjing yang lebih mulia daripada aku. Soal ini tergantung pada akhir kehidupanku. Apabila aku kelak mati dalam keadaan muslim, maka akulah yang lebih mulia daripada anjing. Tapi jika aku mati dalam keadaan kafir, maka anjing lebih mulia daripadaku..”

Raja terdiam memikirkan ucapan ini. Kemudian dia berkata”Apakah Islam Itu?…Maka, ulama itu menerangkan kepadanya tentang Islam . Maka hati sang raja menjadi lunak kepadanya. Ia berkata kepada ulama itu..” Saya sekarang sibuk memerangi kerajaan agar mereka tunduk kepadaku.  Maka kelak jika aku telah memperoleh kemenangan, maka kembalilah kepadaku. Barangkali saya akan memasuki agamamu.

Jalaludin sudah sangat tua , ia sakit dan kemudian meninggal dunia. Sebelum meninggal ia berpesan kepada anaknya,” Raja di daerah itu pernah berkata kepadaku,” Bila aku menang datanglah kembali kepadaku,” Aku akan menulis sebuah surat . Maka jika aku mati, sedang raja itu berhasil meraih kemenangan atas musuhnya dan seluruh daerah telah tunduk kepadanya, pergilah menemuinya dan katakan lah,” Saya adalah anak Jalaludin..”

Akhirnya Raja benar-benar meraih kemenangan . Seluruh kawasan telah tunduk kepadanya , maka anak itu mendatanginya sambil menyerahkan surat dari bapaknya. Maka, penjaga kerajaan bertanya kepadanya”apakah maksud kedatanganmu?”

Ia menjawab kepdanya” Saya ingin bertemu dengan raja?”

“Apakah yang engkau bawa?”
Ia menjawab ,” Saya membawa sebuah surat”

Maka Raja berkata kemudian,” Benar aku memang pernah berjanji kepadanya.. sekarang saya  mengumumkan keislamanku’..Maka Raja pun masuk Islam bersama seluruh suku pecahan besar dari Bangsa Tartar ini, jumlahnya berjuta-juta. Degan ini seluruh kawasan yang diperintahnyapun masuk Islam …semuanya berawal melalui tangan seorang ulama.. (Lr)

(Sumber)

0 komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Like Our Facebook

Translate

Followers

D-Empires Islamic Information Copyright © 2009 Community is Designed by Bie Blogger Template