Minggu, 14 Juli 2013

Asyik Ramadhan Lagi


Dear pecinta gaulislam.  Alhamdulillah ya Ramadhan dateng lagi! Seru abis niiih!  Aih, kok bisa gembira banget gini ya begitu menjelang Ramadhan? Padahal, gue yakin ada nih yang begitu menjelang Ramadhan serasa ngadepin hari Senin –makanya ada ungkapan “I Hate Monday”- tapi berhubung muslim, kan nggak pas kalo bilangnya “I Hate Ramadhan” (malu, lah).

Ya, kenapa jadi bisa ilfil gitu dari lubuk hati yang paling dalem? Karena masih nggak ngeh dan nggak paham keistimewaan bulan Ramadhan? Bisa jadi. Kebayangnya, nggak boleh makan, minum, ngerokok (bagi yang terbiasa), pacaran (ooh, masih ya? Hari gini masih pacaran? Kuno!), nggak boleh liat yang ‘minimalis’ (ini sih nggak bulan Ramadhan aja!), bawaan lemes, en ngantuk. Itu kali ya daftar ‘larangan’ saat Ramadhan yang bikin kamu bete?

Akhirnya, supaya nggak jenuh plus bete kita ngisi hari-hari Ramadhan dengan ngabuburit sambil ‘cuci mata’, ngadem di warnet sambil maen game online sampe berjam-jam, nyewa komik banyak-banyak buat dibaca ampe ketiduran dan lain-lain. Tapi ada yang lebih ekstrim lagi lho!  Kalo di daerah saya, kelar tarawihan dan ba’da shalat Subuh malah ada balapan motor liar gitu, belum lagi ditambah polusi suara akibat bakar petasan. Hadeeeuhh… bikin rese aja!

Supaya cinta Ramadhan

Yup, kita lurusin dulu pemahaman kita akan bulan Ramadhan ini ya. Supaya Ramadhan kita menjadi Ramadhan yang berkesan, bermutu, berkualitas keren.  Syaratnya gimana? Kudu segera dipahami dan diamalkan tanpa kata ‘tapi’ dan ‘nanti’. Ok!

Nah Bro en Sis rahimakumullah, Rasulullah saw. bersabda: “Diriwayatkan dari Abu Hurairah ra: Bahwa sesungguhnya Rasulullah saw. pernah bersabda: Ketika datang bulan Ramadhan: Sungguh telah datang kepadamu bulan yang penuh berkat, diwajibkan atas kamu untuk shaum, dalam bulan ini pintu Jannah dibuka, pintu Neraka ditutup, Setan-setan dibelenggu. Dalam bulan ini ada suatu malam yang nilanya sama dengan seribu bulan, maka barangsiapa diharamkan kebaikannya (tidak beramal baik di dalamnya), sungguh telah diharamkan (tidak mendapat kebaikan di bulan lain seperti di bulan ini).” (HR Ahmad, Nasai dan Baihaqy)

So Guys, saat bulan Ramadhan tiba sebagaimana disebutin pada hadis barusan yang emang populer banget, kan sayang sekali kalo dilewatkan bagitu aja.  Apalagi ternyata pintu surga terbuka lebar, pintu neraka ditutup dan para setan dibelenggu. Jadi, kalo masih bermaksiat di bulan Ramadhan jelas itu bukan hasil godaan setan, ya memang aslinya manusianya seperti itu (lebih serem daripada setan dong berarti ya? Hii..)

Hadist berikutnya: Dari Ubadah bin ash-Shamit, bahwa Rasulullah saw.--pada suatu hari, ketika Ramadhan telah tiba--bersabda: “Ramadhan telah datang kepada kalian, bulan yang penuh berkah, pada bulan itu Allah swt memberikan naungan-Nya kepada kalian. Dia turunkan Rahmat-Nya, Dia hapuskan kesalahan-kesalahan, dan Dia kabulkan doa. Pada bulan itu Allah Swt. akan melihat kalian berpacu melakukan kebaikan. Para malaikat berbangga dengan kalian, dan perlihatkanlah kebaikan diri kalian kepada Allah. Sesungguhnya orang yang celaka adalah orang yang pada bulan itu tidak mendapat Rahmat Allah Swt.” (HR ath-Thabarani)

Nah, kalo udah tahu ada hadis begini, masih mau males tarawih? Apalagi sengaja nggak shaum tanpa alasan syar’i. Bahkan, kalo udah tahu bahwa nyampein kebenaran (dakwah) adalah wajib, kan nggak asik kalo di bulan Ramadhan malah dakwahnya 4L –letih, lemes, lesu, loyo. Males ngaji Islam, males dakwah, belajar bahasa Arab keteteran, baca al-Quran nggak khatam. Woooy.. shaum nggak ampe bikin sangat menderita kek gitu kaleee!

Selain itu, saat Ramadhan mulailah menjadi awal momentum saling berbagi. Nggak usah nunggu kaya atau banyak duit.  Tinggal sisihkan aja duit kamu atau barang-barang milikmu yang masih bagus tapi nggak kepake untuk diberikan kepada saudara-saudara seiman kita yang nggak mampu.  Bahkan keren lagi kalo sampe merelakan barang yang disayangi untuk disedekahkan atau diinfakkan. Jangan sampe deh bagi yang ngaku dirinya sebagai pengemban dakwah tapi ternyata nggak ngeh kalo sedekah dan infak itu sebenernya nggak terbatas untuk komunitas dakwahnya aja.

Saatnya pula di bulan Ramadhan, nggak ada salahnya memulai di usia muda untuk ngasih sedekah buka shaum bagi saudara-saudara seiman. Percaya deh, kalo kamu yakin Allah itu Maha Kaya dan kamu sisihkan terus memberikan harta titipan-Nya kepada mereka yang lebih membutuhkan dijamin oke deh!  Keren dunia dan akhirat! Jangan lupa kerjakan juga aktivitas lainnya yang memantaskan diri kita supaya mendapat balasan yang keren dari Allah. So, ya nggak bener aja kalo jor-joran shaum Ramadhan, tarawih, shalat fardhu, sedekah eh masih suka ngelawan ortu (ehm), atau mungkin masih pacaran? (*putusin aja atau nikahin aja lah!). Sedih juga kalo shaum Ramadhan tapi masih suka tampil mengenakan busana yang nggak nutup aurat dengan sempurna bagi yang muslimah.
Yuk ah, giat shaumnya, kerjakan amal shalih lainnya dan lebih keren lagi sering berdoa juga ya.

Sebab doa yang dipanjatkan di bulan Ramadhan pun insya Allah diniscayakan makbul.
Bagi yang pernah mengunjungi Baitullah baik di Masjid Nabawi maupun Masjidil Haram pasti kebayang deh kangennya berfastabiqul khairat di sana, curhat  kepada Allah di depan Ka’bah, saling berbagi dengan muslim-muslimah dari berbagai bangsa entah cerita-makanan-dakwah, nikmatnya shaum Ramadhan hingga berbuka, shalat fardhu dan sunnah, tilawah.. ihiiks jadi kangen. Kangen suasananya, kangen pahala yang dijanjikan pun berlipat ganda, kangen khilafah kembali tegak dimana hukum Islam secara kaffah diterapkan.

Ramadhan yang ideologis

Kamsudnya, eh maksudnya, ngejalanin Ramadhan harus dengan niat yang sungguh-sungguh. Bersungguh-sungguh untuk taat kepada Allah dan Rasul-Nya, nggak pake ‘nanti’ dan ‘tapi’.  Jangan cuma terlihat religius di saat Ramadhan tapi begitu kelar eeh.. kumat lagi maksiatnya. Ampun deeh..

Hasil dari Ramadhan yang ideologis tentunya bakal terjadi perubahan drastis plus optimalisasi dalam menjalankan syariat-Nya.  Beneran loh!  Kalo di jaman Rasul, Shahabat en Shahabiyah serta Salafus Shalih justru Ramadhan nggak jadi penghalang dalam berjihad fisik. Beberapa di antaranya jihad yang dilakukan di bulan Ramadhan:

Pertama, Perang Badar al-Kubro yang diabadikan dalam al-Quran sebagai yaumul furqan, dan ummat Islam saat itu meraih kemenangan besar, terjadi pada tanggal 17 Ramadhan tahun 2 Hijriyah. Dan saat itu, gembong kebatilan: Abu Jahal, terbunuh.

Kedua, pada bulan Ramadhan pula fathu Makkah terjadi, yang  dalam al-Quran sebagai Fathan Mubiiina, tepatnya pada tanggal 10 Ramadhan tahun 8 (delapan) Hijriyah.

Ketiga, tersebarnya Islam di Yaman pada bulan Ramadhan tahun 10 Hijriyah.

Keempat, ditaklukkannya Andalus (Spanyol sekarang) di bawah pimpinan Thariq bin Ziyad pada tanggal 28 Ramadhan tahun 92 Hijriyah.

Kelima, pertempuran ‘Ain Jalut, dimana untuk pertama kalinya pasukan Islam berhasil mengalahkan bangsa Mongol Tartar, yang sebelumnya sempat dianggap mustahil, juga terjadi pada bulan Ramadhan tahun 658 Hijriyah. (sumber: www.isdaryanto.com)

Sebenarnya kalo udah memahami Islam sebagai ideologi or tumpuan, baik itu berpikir maupun bertingkah laku, insya Allah dengan kesungguhan, terus berlatih dan mengulang-ulang kebaikan nantinya akan terbiasa (lengkapnya baca di: “How To Master Your Habits”-nya Felix Y. Siauw).  Terbiasa berjilbab, terbiasa shalat dhuha en tahajud, terbiasa sedekah, terbiasa menundukkan pandangan begitu yang “subhanallah” ataupun “na’udzubillah” seliweran, terbiasa menyampaikan kebenaran, terbiasa tilawah al-Quran, terbiasa mengkaji Islam dan mengamalkan apa yang telah dipahami, terbiasa membaca, terbiasa menulis, terbiasa menghafal surah dst.nya. So pasti keren deh! Dijamin!

Gimana Bro en Sis pecinta gaulislam? Siap menjalani Ramadhan bulan yang penuh berkah ini dengan asyik dan ideologis?  Apalagi di dalam bulan Ramadhan juga ada Lailatul Qadr, yakni malam kemuliaan yang pahalanya jika mendapatkannya akan bernilai seperti melakukan kebaikan selama 1000 bulan. Wuiih.. don’t miss it ya! Siaaap! [anindita | email/FB: thefaith_78@yahoo.com]

Sumber

0 komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Like Our Facebook

Translate

Followers

D-Empires Islamic Information Copyright © 2009 Community is Designed by Bie Blogger Template