Kamis, 04 Juli 2013

Respon Dunia Mengenai Kudeta Militer di Mesir

bendera dunia 

Uni Eropa

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Catherine Ashton mengatakan: “Saya mendesak semua pihak untuk cepat kembali ke proses demokrasi, termasuk penyelenggaraan pemilihan presiden dan parlemen yang bebas dan adil dengan  persetujuan konstitusi, harus dilakukan dengan cara yang sepenuhnya terbuka, sehingga mengizinkan negara untuk melanjutkan dan menyelesaikan transisi demokrasi, ”

“Saya sangat mengutuk semua tindakan kekerasan, menawarkan belasungkawa saya kepada keluarga korban, dan mendesak aparat keamanan untuk melakukan segala daya mereka untuk melindungi kehidupan dan kesejahteraan warga Mesir.”

Arab Saudi

Raja Saudi Abdullah mengirim pesan ucapan selamat kepada Adly Mansour menjelang pengangkatannya sebagai presiden sementara.

“Atas nama rakyat Arab Saudi dan atas nama saya, kami mengucapkan selamat kepada kepemimpinan Anda di Mesir dalam masa kritis. Kami berdoa agar Tuhan membantu Anda memikul tanggung jawab yang dibebankan pada anda untuk mencapai persaudaraan di Mesir, “kata pesan tersebut.

Turki

Pemerintahan Islam Perdana Menteri Turki Recep Tayyip Erdogan, diwakili oleh Menteri luar negeri Turki mengecam kudeta sebagai “tidak bisa diterima” dan menyerukan pembebasan Mursi dari tahanan rumah.

Tunisia

Para Islamis yang berkuasa di Tunisia, mengutuk penggulingan Mursi sebagai ” kudeta yang Nyata”. Ennahda Rachid Ghannouchi pemimpin partai menyatakan keheranannya , mengatakan penggulingan tersebut merusak demokrasi dan akan menumbuh-suburkan radikalisme. 

Irak

Perdana Menteri Irak Nouri al-Maliki menyatakan dukungan pilihan rakyat Mesir dan mengucapkan selamat atas presiden interim Mesir, kata seorang jurubicara. Juru bicara, Ali al-Moussawi, menambahkan bahwa Irak akan “melihat ke depan untuk meningkatkan hubungan bilateral” dan “yakin bahwa presiden baru akan melanjutkan hubungan tersebut dengan rencana baru dan menyelenggarakan pemilu dan menjaga rekonsiliasi nasional”.

Suriah

Bashar al-Assad pada hari Rabu memuji demonstrasi Mesir terhadap pemimpin mereka dan mengatakan penggulingan oleh militer tersebut diartikan sebagai akhir dari “Politik Islam “. Assad, mengatakan bahwa rakyat Mesir telah menemukan “kebohongan” dari Ikhwanul Muslimin. Dia berbicara dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Al-Thawra yang dikelola negara.

“Apa yang terjadi di Mesir adalah jatuhnya disebut politik Islam,” kata Assad. “Ini adalah bukti bahwa siapa pun di dunia yang mencoba untuk menggunakan agama untuk kepentingan politik atau faksi pasti akan jatuh.”

Uni Emirat Arab

UEA menyambut perubahan di Mesir, menurut kantor berita negara WAM, dan  UEA memuji angkatan bersenjata Mesir.

“Yang Mulia Abdullah bin Zayed al-Nahayan, menteri luar negeri dari Uni Emirat Arab, menyatakan kepercayaan penuh bahwa orang-orang besar dari Mesir mampu melewati saat-saat sulit,” WAM mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Sheikh Abdullah mengatakan bahwa tentara Mesir mampu membuktikan bahwa mereka adalah pagar Mesir dan bahwa mereka adalah pelindung dan tameng yang kuat yang menjamin Mesir akan tetap menjadi negara lembaga dan supremasi hukum,” tambahnya
 
Qatar

Emir Qatar yang baru mengucapkan selamat  kepada Adli Mansour setelah ia dilantik sebagai presiden sementara. Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani, “mengirimkan ucapan selamat
Kementerian luar negeri mengatakan: “Qatar akan terus menghormati kehendak Mesir dan orang-orang di seluruh spektrum,” kata sumber itu.

Inggris

“Situasi ini jelas berbahaya dan kita memanggil semua pihak untuk menahan diri dan menghindari kekerasan,” kata Menteri Luar Negeri William Hague. “Inggris tidak mendukung intervensi militer sebagai cara untuk menyelesaikan sengketa dalam sistem demokrasi.”

Inggris meminta semua pihak untuk bergerak maju dan “menunjukkan kepemimpinan dan visi yang diperlukan untuk memulihkan dan memperbarui transisi demokrasi Mesir”.

“Sangat penting bagi mereka untuk merespon keinginan yang kuat dari orang-orang Mesir untuk kemajuan yang lebih cepat dalam bidang ekonomi dan politik untuk negara mereka,” tegas Hague.
Ini harus melibatkan pemilihan awal dan adil dan pemerintah sipil , katanya.

Amerika Serikat

Departemen Luar Negeri AS menyatakan keprihatinan atas intervensi militer.
AS memerintahkan evakuasi wajib bagi warga AS di kedutaan besarnya di Kairo, hanya beberapa jam setelah tentara terguling Mursi. Sebuah travel advisory kemudian menegaskan bahwa “Departemen Luar Negeri memerintahkan keberangkatan  personil pemerintah AS dan anggota keluarga dari Mesir karena kerusuhan politik dan sosial yang sedang berlangsung.”

Presiden AS Barack Obama mengeluarkan pernyataan yang mengatakan ia sangat prihatin dengan keputusan militer Mesir untuk menggulingkan Mursi, dan menyerukan kembali cepat ke pemerintahan sipil.

“Tidak ada transisi menuju demokrasi tanpa kesulitan, namun pada akhirnya harus tetap setia pada kehendak rakyat. Sebuah pemerintahan yang jujur, mampu dan representatif adalah apa yang orang Mesir cari dan apa yang layak bagi mereka ,” kata Obama.

“Kemitraan antara Amerika Serikat dan Mesir didasarkan pada kepentingan dan nilai-nilai bersama, dan kami akan terus bekerja sama dengan orang-orang Mesir untuk memastikan bahwa transisi Mesir menuju demokrasi akan berhasil.

Patty Culhane, melaporkan dari Washington, ia mencatat bahwa setiap negara yang terlibat dalam kudeta militer biasanya tidak berhak mendapatkan bantuan  dari AS. Tapi untuk Kudeta di Mesir kali ini berbeda, AS tidak akan memboikot Negara Mesir.

Jerman

Menteri Luar Negeri Guido Westerwelle mengatakan intervensi militer adalah “kemunduran besar bagi demokrasi di Mesir” dan menyerukan “dialog dan kompromi politik”.

“Ini merupakan kemunduran besar bagi demokrasi di Mesir,” kata Westerwelle saat berkunjung ke Athena. “Ini sangat mendesak bahwa Mesir segera kembali secepat mungkin pada tatanan konstitusional … ada bahaya nyata bahwa transisi demokrasi di Mesir yang rusak parah.”

“Kami menyerukan kepada semua pihak untuk meninggalkan kekerasan. Kami akan melihat perkembangan di Mesir. Dan kemudian membuat keputusan politik kita.

“Penahanan politik dan gelombang politik represi harus dihindari dan segera kembali ke jalan tatanan demokrasi.”

Perancis

Menteri Luar Negeri Prancis Laurent Fabius mengatakan Paris mencatat bahwa pemilu segera dilakukan di Mesir setelah periode transisi paska militer menggulingkan Presiden Mohamed Morsi.

Prancis berharap  demokrasi di Mesir menghormati “perdamaian sipil, pluralisme, kebebasan individu dan transisi demokrasi, sehingga rakyat Mesir bisa bebas memilih pemimpin mereka dan masa depan mereka,” tambahnya. (Al Jazeera/Rz)

Sumber

0 komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Like Our Facebook

Translate

Followers

D-Empires Islamic Information Copyright © 2009 Community is Designed by Bie Blogger Template