Jumat, 19 Juli 2013

Ternyata Makan Secukupnya Itu Mampu Tingkatkan Ingatan

islampos_buah-buahan

MASIH suka memakan makanan dengan kalori berlebih atau bahkan sangat menghindari makanan berkarbohidrat? Sekali-kali mungkin tidak berpengaruh besar, tapi hati-hati jika keseringan akan berakibat fatal.

Sebuah studi baru-baru ini menegaskan bahwa diet rendah kalori berarti membantu kerja memori lebih baik. Begitu juga dengan orang tua yang melakukan diet rendah kalori akan membantu meningkatkan memori mereka. Sebuah penelitian ilmiah baru-baru telah menemukan bahwa diet rendah kalori sangat signifikan untuk meningkatkan memori manusia terutama orang tua.

Para peneliti di University of Munster di Jerman telah menemukan bahwa partisipan dalam penelitian dari laki-laki maupun perempuan yang mengikuti diet rendah kalori menunjukkan kinerja terbaik dalam tes memori verbal dibandingkan dengan orang yang tidak mengikuti diet yang sama.

Veronica Witt bersama dengan tim peneliti dari universitas itu mengatakan bahwa hasilnya adalah bukti ilmiah pertama yang menunjukkan bahwa diet rendah kalori membantu meningkatkan memori orang dewasa. Sebuah studi sebelumnya yang dilakukan pada hewan juga menunjukkan bahwa mengikuti diet rendah kalori serta diet lain yang kaya lemak ‘sehat’ melindungi otak dari gejala penuaan.

Penelitian yang berlangsung selama tiga bulan, dilakukan terhadap 50 pria dan wanita gemuk yang rata-rata berusia sekitar 60 tahun. Para peserta dibagi menjadi tiga kelompok:

Kelompok pertama dibatasi untuk diet kalori 30%. Diet kelompok kedua mengandalkan lebih banyak asam lemak tak jenuh seperti minyak zaitun dan jenis ikan tertentu. Kelompok ketiga tidak mengikuti diet tertentu dan disebut sebagai kelompok ‘kontrol’.

Tiga bulan kemudian, kelompok pertama menunjukkan peningkatan yang jelas dalam tes memori verbal serta kemampuan untuk mengingat kata-kata berbeda halnya dengan  kelompok kedua dan ketiga, yang tidak menunjukkan perbaikan memori terhadap apa yang pernah terjadi.

Para peneliti mengatakan bahwa hasil saat ini mungkin membantu mengembangkan strategi pencegahan terbaru dan perawatan untuk melindungi kesehatan otak dan memori ketika mulai menua. Penelitian ini mengikuti studi lain yang menurut para peneliti telah menemukan bahwa diet menghindari makanan yang kaya karbohidrat dapat menyebabkan merampas hak otak untuk mendapatkan energi yang dibutuhkan untuk melakukan tugas dengan benar.

Penelitian yang diikuti oleh wanita antara 22 – 55 tahun telah menunjukkan bahwa wanita yang mengikuti diet kalori dalam makanan yang kaya karbohidrat seperti roti, kentang, dan makaroni mengalami kelemahan dalam mengingat hanya satu minggu setelah mengikuti diet tersebut.
Bagaimana diet ini bagi kita sebagai Muslim?

Kita dapat menyimpulkan dari studi ini serta studi lain yang dilakukan oleh ahli gizi bahwa makan secukupnya adalah metode terbaik untuk mengatasi kelaparan berlebihan dan makan berlebihan yang dapat melemahkan memori. Apa solusinya?

Berikut ini firman Allah yang menerangkan kepada kita untuk bersikap moderat, tidak berlebihan.

“Hai anak Adam, pakailah pakaianmu yang indah di setiap (memasuki) mesjid, makan dan minumlah, dan janganlah berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan.” (QS. Al-A’raaf: 31).

Adapun orang-orang yang mengikuti diet berlebihan dan kelaparan mencegah diri dari bersikap sederhana, para ilmuwan menyatakan bahwa diet tersebut memiliki konsekuensi serius seperti kekebalan yang rendah, memori yang lemah, dan gangguan psikologis. Oleh karena itu, Allah Swt. berfirman dalam Al-Qur’an:

“Katakanlah: “Siapakah yang mengharamkan perhiasan dari Allah yang telah dikeluarkan-Nya untuk hamba-hamba-Nya dan (siapa pulakah yang mengharamkan) rezki yang baik?” Katakanlah: “Semuanya itu (disediakan) bagi orang-orang yang beriman dalam kehidupan dunia, khusus (untuk mereka saja) di hari kiamat.” Demikianlah Kami menjelaskan ayat-ayat itu bagi orang-orang yang mengetahui.” (QS. Al-A’raaf: 32).

Kemudian ayat berikutnya menerangkan:

“Katakanlah: “Tuhanku hanya mengharamkan perbuatan yang keji, baik yang nampak ataupun yang tersembunyi, dan perbuatan dosa, melanggar hak manusia tanpa alasan yang benar, (mengharamkan) mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang Allah tidak menurunkan hujjah untuk itu dan (mengharamkan) mengada-adakan terhadap Allah apa yang tidak kamu ketahui.” (QS. Al-A’raaf: 33).

Saudara-saudara, mari kita renungkan sistem yang seimbang dan moderat ini. Islam yang datang 14 abad yang lalu mampu menunjukkan hal yang terjadi kini, kepada manusia modern lewat Al-Qur’an-firman Allah Swt. Ketika manusia melakukan perbuatan memalukan, mendustakan Allah, dan mengumumkan perbuatan memalukan, itu dianggap sebagai jenis terburuk dari perilaku agresif dan berlebihan.

Jika kita melihat pada rata-rata kekerasan, bunuh diri, kejahatan, pemerkosaan, dll kita akan melihat bahwa tindakan tersebut sangat tinggi berkaitan dengan masalah pornografi. Islam, oleh karena itu, memerintahkan kita untuk bersikap moderat dan seimbang dalam setiap aspek kehidupan kita, termasuk makanan, minuman, transaksi, dan moral. Allah melarang perzinahan tetapi menghalalkan pernikahan, melarang bunga dan riba tapi menghalalkan perdagangan, melarang limbah dan melakukan pemborosan makanan atau dalam hal apapun tetapi memungkinkan moderasi dan keseimbangan. Dan Islam karena itu adalah keseimbangan. Allah Ta’ala berfirman dalam Al-Qur’an:

“Dan demikian (pula) Kami telah menjadikan kamu (umat Islam), umat yang adil dan pilihan agar kamu menjadi saksi atas (perbuatan) manusia dan agar Rasul (Muhammad) menjadi saksi atas (perbuatan) kamu. Dan Kami tidak menetapkan kiblat yang menjadi kiblatmu (sekarang) melainkan agar Kami mengetahui (supaya nyata) siapa yang mengikuti Rasul dan siapa yang membelot. Dan sungguh (pemindahan kiblat) itu terasa amat berat, kecuali bagi orang-orang yang telah diberi petunjuk oleh Allah; dan Allah tidak akan menyia-nyiakan imanmu. Sesungguhnya Allah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang kepada manusia.” (QS. Al-Baqoroh: 143).

Wallohu A’lam Bishshowwaab. [hf/islampos/kaheel7]

0 komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Like Our Facebook

Translate

Followers

D-Empires Islamic Information Copyright © 2009 Community is Designed by Bie Blogger Template