Kamis, 25 Juli 2013

The Fed: Penguasa Amerika Yang Sebenarnya

fedds_dees
Oleh: Sufyan al Jawi

Numismatik Indonesia

Seorang mubaligh terkemuka, KH.Zainudin MZ pernah berseloroh: “Israel adalah Yahudi kecil, dan Amerika adalah Yahudi besar”. Perkataan ini memang benar dan sesuai kenyataan. Saat ini, dunia internasional mempertontonkan ketidakberdayaan umat Islam atas keangkuhan Israel – Yahudi kecil, yang telah semena-mena memenjarakan 1,5 juta orang penduduk Gaza Palestina. Bahkan mereka – Yahudi kecil, dihadapan mata dunia berani terang-terangan membantai para relawan di kapal Mavi Marmara yang memimpin 6 kapal dalam konvoi Freedom Flotilla yang mengangkut bantuan kemanusiaan ke penjara terbesar di dunia modern – Jalur Gaza.

Gaza laiknya sebuah getto raksasa yang dirancang bukan hanya untuk mengisolasi penduduknya, tapi juga mereka (Yahudi kecil) perlahan-lahan ingin membunuh orang-orang di dalamnya dengan menciptakan krisis: pangan, air, kesehatan, pendidikan, dan meningkatnya angka pengangguran. Setiap ada kesempatan, Yahudi kecil ini, menyerang penduduk Gaza dengan memborbadir dan menembaki siapa saja, manusia yang mereka jadikan target kebengisan mereka, sesuka nafsu mereka, tanpa ampun tanpa pandang bulu. Setiap kali serdadu Israel menyerbu Gaza, pohon-pohon dan ladang-ladang pun turut pula dihancurkan. Hewan ternak, seperti domba, sapi bahkan unggas pun mereka bantai, dan dibiarkan mati membusuk menjadi bangkai. Semua itu mereka lakukan sebagai metode penciptaan krisis pangan.

Mereka pun mengkebiri kehidupan para pegawai pemerintahan Palestina yang bekerja di sana, dengan menahan berbulan-bulan upahnya, lewat kiriman uang pemerintah Palestina yang disita oleh serdadu Israel atau bahkan karena diembargo oleh kufar Barat - Eropa dan Amerika. Alasan konspirasi ini, Yahudi kecil (Israel) dengan Yahudi besar (Amerika) karena Pemerintahan Hamas adalah pemerintahan kaum teroris. Dan kita tahu, siapa yang sebenarnya teroris?

Sekali lagi, penulis hanya bisa miris, bersedih dan menjerit dalam hati, betapa hina dan rendahnya harga diri umat Islam yang konon kini telah berjumlah lebih dari satu milyar orang! Lalu di mana kita semua saat saudara kita teraniaya bertahun-tahun, dan kita telah menyaksikannya di depan mata kita tanpa ada pembelaan yang berarti? Ternyata kita semua lagi asyik, khusyu dengan urusannya masing-masing!

Ada yang khusyu bekerja terus menerus menumpuk-numpuk carik-carik bergambar (uang kertas) padahal itu adalah wasilah Riba! Ada yang sibuk beribadah, berzikir dan wirid hingga mereka lupa diri (mabok), yang katanya mabok karena kecintaan kepada Allah? Ada yang sibuk terus menerus menuntut ilmu fiqih, mengurai hadits-hadits, ini shahih itu maudhu, tetapi semuanya tidak mereka terapkan (amalkan) dalam kehidupan nyata. Ada yang sibuk – katanya ‘berjihad?’ melalui demokrasi dan terlibat dalam parlemen, yang dengan setia menjegal hukum Allah!

Siapa Menguasai AS?

Pertanyaannya: kenapa Yahudi begitu kuat terhadap umat Islam? Padahal jumlah mereka sangat sedikit dan dilaknat Allah, sedangkan kita umat Islam sangat besar jumlahnya dan katanya dicintai Allah? Berikut ini gambaran bagaimana Yahudi membangun basisnya di Amerika setelah mereka berhasil mempecundangi dunia Barat – Eropa. Kegundahan Prof. Richard Claproth yang ditulis dalam kertas kerja berjudul “U.S Government Bankruptcy Proceedings” menerangkan dengan detail bagaimana konspirasi Yahudi menguasai Amerika Serikat. Inilah salinannya:

Sebelum 1913, Pemerintah AS memperoleh dana dari tarif impor. Saat itu belum ada pajak terhadap warga AS. Mata uang Amerika dibuat dari logam asli (koin emas & perak) atau uang kertas dolar yang dihargai dan bisa dikembalikan sebagai logam (gold dolar notes dan silver dolar notes).

Pada tahun 1913, para bankir memutuskan bahwa telah terjadi kekurangan mata uang di AS, dan pemerintah tidak bisa menerbitkan mata uang lagi karena semua emas cadangannya telah terpakai. Agar ada sirkulasi tambahan uang, sekelompok orang mendirikan satu bank yang dinamakan “The Federal Reserve Bank of New York” yang kemudian hari populer disingkat The Fed.

Kemudian The Fed menjual stok emas yang dimiliki, dan dibeli oleh mereka sendiri senilai US$ 450 juta lewat Rothschild Bank of London, Rothschild Bank of Berlin, Warburg Bank of Hamburg, Warburg Bank of Amsterdam (milik keluarga Warburg yang mengontrol German Reichsbank bersama keluarga Rothschild), Israel Moses Seif Bank of Italy, Lazard Brothers of Paris, Citibank, Goldman & Sach of New York, Lehman & Brothers of New York, Chase Manhattan Bank of New York, dan Kuhn & Loeb Bank of New York.

Karena bank-bank tersebut memiliki cadangan emas yang besar, maka kelompok bank tersebut dapat menerbitkan mata uang dengan jaminan emas yang mereka miliki. Dan mata uang kelompok ini disebut “Federal Reserve Notes”. Bentuknya sama dengan mata uang Amerika dan masing-masing dapat saling tukar. Untuk membayar bunga atas utang negara, pemerintah AS menciptakan pajak pendapatan - income tax. Dengan kaitan ini, sebenarnya warga negara AS membayar bunga kepada The Fed, yang secara de facto sejak 1913 mereka sudah tidak merdeka lagi.

Karena seluruh income taxyang terkumpul dibayarkan ke Federal Reserve sebagai bunga atas pinjaman.

Awal tahun 1929, The Fed berhenti menerima uang emas sebagai pembayaran. Yang berlaku hanya ‘uang resmi. The Fedmulai menarik uang kertas yang dijamin emas dari sirkulasi, dan menggantinya dengan ‘uang resmi. Sebelum tahun 1929 berakhir, ekonomi Amerika mengalami malapetaka depresi besar ‘The Great Depression. Tahun1931, Presiden AS, Hoover mengumumkan kekurangan budget sebesar US$ 920 juta.

Tahun 1932, Amerika menjual emas senilai US$ 750 juta yang digunakan untuk menjamin mata uang Amerika. Ini sama dengan ‘penjualan likuidasi sebuah perusahaan bermasalah. Emas yang dijual ini dibeli dengan diskon oleh bank internasional (asing), dan pembelinya adalah para pemilik The Fed di New York. Pada sisi lain, secara diam-diam, Roosevelt mendapat sokongan dana besar dari para bankir Yahudi untuk biaya kampanye presiden.

Roosevelt mengalahkan Hoover dalam pemilu Presiden tahun 1932. dalam sambutannya, Roosevelt mengatakan: “satu-satunya hal yang harus kita takutkan adalah ketakutan itu sendiri”. Roosevelt melakukan serangkaian keputusan untuk melakukan reorganisasi pemerintah AS sebagai suatu perusahaan. Perusahaan ini kemudian mengalami kebangkrutan. AS bangkrut karena tidak mampu membayar bunga akibat berhutang kepada Federal Reserve. Akibat bangkrutnya AS, maka bank-bank yang merupakan pemilik The Fed sekarang memiliki SELURUH Amerika, termasuk warga negaranya dan aset-asetnya! Amerika mengalami bentuk penjajahan yang sempurna.

Negara USA adalah anak perusahaan Federal Reserve. Sehingga tidaklah mengherankan bila pemerintah AS selalu membela kepentingan Yahudi di tanah jajahan mereka di Palestina.

Seminggu kemudian, di Parlemen, dilakukan tuntutan impeachment terhadap anggota-anggota dari Dewan Federal Reserve. Mereka, agen-agen Federal Reserve dan para manajer dari Departemen Keuangan AS dituduh telah melakukan kejahatan luar biasa dan penyalahgunaan wewenang, termasuk pencurian lebih dari US$ 80 juta pertahun selama lima tahun (total US$ 400 juta). Namun impeachment ini kandas di tengah jalan, mirip seperti kandasnya kasus Bank Century di negara kita.

Perampasan Harta Warga Negara

Tahun 1934, Presiden Roosevelt memerintahkan seluruh bank di Amerika untuk tutup selama satu minggu, dan menarik emas juga uang kertas yang di back up emas dari masyarakat, lalu menggantinya dengan uang kertas yang dicetakFederal Reserve. Tahun itu dikenang sebagai ‘Libur Bank Nasional. Rakyat mulai menahan emasnya, karena mereka tidak mau menggunakan kertas tak bernilai yang dipaksakan ‘seolah-olah uang. Karena hal itu Roosevelt murka, dan mengeluarkan perintah bahwa setiap warga negara dilarang memiliki emas, karena ilegal.

Emas dan perak dicantumkan sebagai barang haram seperti narkotika! Para hamba hukum melakukan razia besar-besaran, dan menggeledah orang-orang yang memiliki emas dan perak, yang diperlakukan laiknya kriminal. Mereka menyita emas dan perak yang ditemukan di masyarakat.

Pada saat itu, rakyat yang ketakutan, berbondong-bondong menukar emasnya dengan sertifikat (bond) bertuliskan I.O.Uyang ditanda tangani oleh Morgenthau, Menteri Keuangan Amerika. Setiap warga AS yang menukarkan emasnya menerima kompensasi $ 20,67 / troy ons. Dalam waktu singkat Pemerintah Federal berhasil meraup 5 juta troy ons emas (155,5 ton), yang segera dilebur menjadi batangan. Taklama kemudian, The Fed mendevaluasi uang kertas menjadi $ 35 / troy ons emas. Hal ini merupakan perampokan emas terbesar yang terjadi dalam sejarah umat manusia. Pada tahun 1976, Presiden Jimmy Carter mencabut aturan ini.

Tahun 1963, Presiden John F Kennedy memerintahkan Departemen Keuangan AS untuk mencetak uang koin perak. Langkah ini mengakhiri kekuasaan Federal Reserve dengan memiliki uang sendiri, maka rakyat Amerika tak perlu membayar bunga atas uangnya sendiri. Lima bulan setelah perintah itu dikeluarkan, Presiden Kennedy mati dibunuh! Presiden Johnson yang ketakutan, membatalkan keputusan Presiden Kennedy, kemudian menarik mata uang perak dari peredaran untuk dimusnahkan. Pada hari yang sama ketika Kennedy dimakamkan, The Fed mengeluarkan uang ‘no promise yang pertama. Dalam teks yang tercantum pada uang kertas, The Fed tidak menjanjikan bahwa mereka akan membayar apapun, kecuali kertas itu sendiri. Uang kertas dolar adalah murni alat tanda pembayaran, dan nilai tukarnya tidak dijamin oleh The Fed.

Presiden Ronald Reagen merencanakan memperbaiki pemerintahan AS sesuai aturan konstitusi. Ia di tembak beberapa bulan kemudian di tahun 1981 oleh anak dari teman dekatnya, Wakil Presiden George Bush. Namun Reagen luput dari maut. Akhirnya Ia menunda keinginannya tersebut, baru pada masa pemerintahannya yang kedua, Reagen di tahun 1987 mulai merealisasikan perbaikan pemerintahan, namun tidak didukung oleh pejabat pemerintah AS lainnya.

Henry Ford pernah berkata: “Barangkali ada bagusnya rakyat Amerika pada umumnya tidak mengetahui asal-usul uang, karena jika mereka mengetahuinya, saya yakin esok pagi akan timbul revolusi” Pada hari ini rakyat Amerika sudah tidak lagi mempercayai uang kertas dolar. Diantara mereka ada yang telah paham bagaimana konspirasi Yahudi telah menguasai Amerika. Lalu orang-orang yang telah paham ini membangun Liberty dollar, yaitu uang dolar berupa koin emas yang diedarkan sebagai ‘uang sungguhan’. Langkah mereka ini coba diredam oleh FBI dengan memberangus markasLiberty dollar, namun pengadilan memenangkan pihak Liberty dollar. Dampak dari serbuan ini, pengguna Liberty dollarmenjadi surut nyalinya. (Wakala/Islampos)

Sumber

0 komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Like Our Facebook

Translate

Followers

D-Empires Islamic Information Copyright © 2009 Community is Designed by Bie Blogger Template