Jumat, 22 November 2013

Ba'asyir: Islam Harus Diamalkan Secara Murni dan Kaffah dalam Bingkai Khilafah



NUSAKAMBANGAN (voa-islam.com) – Dari dalam penjara paling angker di Indonesia, Ustadz Abu Bakar Ba’asyir tak surut menyuarakan perjuangan menegakkan Syariat Islam.

Kepada para Relawan Infaq Dakwah Center (IDC) Voa-islam yang membezuknya, Ustadz Abu, sapaan akrabnya, menitipkan wasiat tertulis untuk disebarluaskan kepada kaum Muslimin di luar penjara.

Dalam taushiyah tulisan tangan sebanyak tiga lembar itu, Ustadz Abu menyampaikan tiga prinsip dalam mengamalkan Dinul Islam.

Prinsip pertama, menurut Ustadz Abu, adalah mengamalkan Islam secara murni tanpa dikotori oleh ideologi dan ajaran apapun.

“Islam wajib diamalkan secara murni, syaratnya tidak boleh dicampur dengan ajaran atau ideologi ciptaan akal manusia seperti: demokrasi, sosialisme, nasionalisme, Pancasila dan lain-lain,” jelasnya sembari mengutip Al-Qur'an surat Al-An'am 153. “Sebab Dinul Islam adalah haq wahyu Allah, sedangkan semua ideologi ciptaan manusia adalah batil wahyu syaitan,” tambahnya.

Dalam penjelasannya, Ustadz Abu mengutip hadits riwayat Imam Ahmad bin Hanbal. Suatu ketika Rasulullah SAW membuat garis dengan tangannya kemudian beliau mengatakan: “Ini adalah jalan Allah yang lurus.”
...Islam wajib diamalkan secara murni, kaffah dan dalam bingkai Khilafah Islamiyah. Setiap orang Islam yang tinggal di negara kafir wajib berjuang merubah negara itu menjadi negara Islam dengan cita-cita dakwah dan jihad...

Lalu beliau memberikan ilustrasi dengan membuat garis di sebelah kanan dan kirinya, kemudian beliau bersabda: "Jalan-jalan ini tidak ada satu jalan pun dari jalan-jalan tersebut melainkan di atasnya terdapat syaitan yang mengajak ke jalan itu." Kemudian beliau membaca ayat: “Yang Kami perintahkan ini adalah jalan-Ku yang lurus, maka ikutilah dia, dan janganlah kamu mengikuti jalan-jalan yang lain, karena jalan-jalan itu mencerai-beraikan kamu dari jalan-Nya" (Al-An'am 153).

Prinsip yang kedua, lanjut Ustadz Abu, adalah mengamalkan ajaran Islam secara menyeluruh (kaffah). 

“Islam wajib diamalkan secara kaffah yakni keseluruhan, tidak boleh dipotong-potong yakni ada yang diamalkan dan ada yang ditolak. Mengamalkan syariat Islam secara sepotong-potong adalah langkah syaitan yang dimurkai Allah SWT,” terangnya sembari mengutip Al-Qur'an surat Al-Baqarah 208.

Terakhir, yang ketiga, jelas Ustadz Abu, Islam harus diamalkan dalam bingkai Khilafah Islamiyah. “Islam wajib diamalkan dalam negara Islam atau Khilafah Islamiyah, sebab pemimpinnya orang Islam itu hanya Allah, Rasul-Nya dan orang-orang beriman yang taat,” tegasnya. “Maka setiap Muslim hanya wajib mentaati Allah, Rasul-Nya dan ulil amri mukmin yakni pemimpin negara Islam atau khalifah.”

Menurutnya, prinsip khilafah ini sesuai dengan firman Allah dalam surat Al-Ma’idah 55 dan An-Nisa’ 59.

...jihad hari ini khususnya di Indonesia hukumnya fardu ‘ain. Kaum muslimin harus berjihad dengan jiwanya bagi yang mampu dan dengan hartanya...

Selain itu, masih dalam konteks Khilafah Islamiyah, Ustadz Abu menguraikan bahaya jika negara diatur dengan sistem kafir. “Islam tidak boleh sengaja diamalkan di negara kafir, sebab pemimpin negara kafir adalah thaghut, dia pemimpinnya orang kafir, yang peranannya memurtadkan orang Islam. Maka setiap orang Islam wajib menjauhi dan mengingkari thaghut, tidak boleh mentaatinya,” jelasnya dengan menyitir Al-Qur'an surat Al-Baqarah 257 dan An-Nisa’ 60.

Menilik nas-nas Al-Qur'an di atas, Ustadz Abu menyimpulkan bahwa memperjuangkan Khilafah Islamiyah adalah kewajiban setiap umat Islam. “Setiap orang Islam yang tinggal di negara kafir wajib berjuang merubah negara itu menjadi negara Islam dengan cita-cita dakwah dan jihad,” ujarnya.

Dalam konteks perjuangan di Indonesia, satu-satunya jalan untuk menggapai Khilafah Islamiyah yang diridhai Allah, menurut Ustadz Abu, adalah dengan dakwah dan jihad. “Maka jihad hari ini khususnya di Indonesia hukumnya fardu ‘ain. Kaum muslimin harus berjihad dengan jiwanya bagi yang mampu dan dengan hartanya,” tandasnya. [taz]

Baca Taushiyah Lengkap Ustadz Abu Bakar Ba'asyir, klik DI SINI...!!!

0 komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Like Our Facebook

Translate

Followers

D-Empires Islamic Information Copyright © 2009 Community is Designed by Bie Blogger Template