Kamis, 23 Juli 2015

Tragedi Yunani



Oleh: Adnan Khan

Banyak tragedi yang terukir dalam jiwa negara Yunani, apakah itu jatuhnya Troy, Makedonia, Thrace atau Thessaly, dan seluruh tragedi sejarah Yunani telah menjadi fitur yang tetap. Terletak di tepi benua Eropa, Yunani mendominasi sebagian besar sejarah kuno Eropa ‘yang dikenal dunia Barat’. Di era kuno, Yunani menjadi negara-kota maritim dan menciptakan kebudayaan yang berorientasi pada perdagangan. Yunani adalah peradaban maju pertama Barat (Athena) dan menghasilkan kerajaan pertama (Macedon kuno).

Yunani Modern adalah pusat kekuatan selama PD I dan PD II, dan posisi negara itu berada di tepi perang dingin antara AS dan Uni Soviet sehingga menyebabkan bantuan, keuangan dan senjata mengalir. Yunani bergabung dengan Uni Eropa pada tahun 1981 dan kemudian bergabung dengan zona euro pada tahun 2001. Dengan menjadi anggota zona euro itu, rating kredit Yunani dianggap sama dengan beban berat Eropa karena mereka semua sekarang adalah bagian dari serikat yang sama. Hal ini memberi Yunani akses keuangan yang seharusnya bukan menjadi hak istimewa dan juga menjual obligasi dengan tingkat bunga rendah.

Daripada harus menunggu sampai punya cukup uang untuk membiayai pengeluarannya,
Yunani memutuskan akan lebih banyak meminjam uang lagi pada hari ini dan pajak selama bertahun-tahun akan dipakai untuk membayar utang. Karena itu booming ekonomi Yunani berlangsung dari tahun 2000 – 2007. Yunani adalah ekonomi paling cepat berkembang di zona euro karena aliran modal membanjiri negara itu. Pemerintah Yunani berturut-turut melanjutkan belanja dengan boros, dan akibatnya menciptakan banyak pekerjaan sektor publik, program pensiun baru dan banyak manfaat sosial lainnya. Kecanduan belanja ini termasuk proyek dengan profil tinggi seperti Olimpiade Athena 2004, yang banyak menelan anggaran.

Ketika krisis ekonomi global meledak pada tahun 2008, negara ini terkena krisis utang dan posisi Yunani tidak bisa dipertahankan. Masalah yang dihadapi Yunani adalah bahwa utangnya menumpuk lebih dari € 300 milyar, anggaran pemerintah hanya € 91 milyar dari ekonomi yang layak yang hanya € 240 miliar. Utang Yunani lebih besar dari seluruh ekonomi jika digabung. Yunani saat ini, tidak memiliki ekonomi yang menghasilkan kekayaan yang cukup yang bisa membayar utang tersebut. Masalah dengan pengeluaran defisit dan utang memicu pertumbuhan pada beberapa titik utang yang harus dilunasi. Sebagian besar pemerintah tidak khawatir tentang hari batas waktu karena akan selalu bisa diperpanjang dengan pemerintah lain. Bagi Yunani yang utang terakhir telah jatuh tempo, tetapi pundi-pundinya kosong.

Krisis saat ini menyebabkan tiga masalah:

1. Krisis ekonomi menyebabkan pengangguran, yang menyebabkan penurunan penerimaan pajak, sehingga untuk itu Yunani ingin terus meminta dana talangan.

2. Yunani telah berjuang untuk memenuhi kewajiban utangnya keIMF dan bank-bank Uni Eropa, yang telah berusaha untuk bernegosiasi dengan mereka dan mencapai kebuntuan saat ini karena para kreditur menolak untuk mengalah lagi untuk menunda pembayaran.

3. Lebih dari € 20 milyar lenyap dari sistem perbankan Yunani sejak Desember 2014. Pada tanggal 18 Maret, bank-bank Yunani melihat arus keluar deposito antara 300 juta hingga 400 juta Euro – yang tertinggi yang pernah terjadi dalam satu hari. Yunani beralih ke Uni Eropa untuk membantu di wilayah itu, untuk mendapatkan dana talangan sebagai suntikan uang tunai. Krisis saat ini disebabkan oleh Uni Eropa yang dipimpin oleh Jerman yang memaksakan tuntutan yang berlebihan dengan imbalan uang tunai dana talangan

Kebijakan ketat Jerman

Jerman sebagai pemimpin Uni Eropa merasa Yunani layak mendapat apa yang mereka dapatkan. Mereka prihatin, Yunani berbohong dengan statistik saat bergabung dengan Uni Eropa, dan sejak saat itu pergi melakukan belanja dan tidak membuat keputusan yang bijaksana untuk kemakmuran jangka panjang negara itu. Rakyat Yunani perlu belajar dari keangkuhan ini, dimana orang Jerman berencana diungkap tidak peduli rasa sakit itu akan menyebabkan.

Untuk tahun Uni Eropa telah menyediakan dana talangan untuk bank Yunani dan penjadwalan ulang kewajiban utang Yunani, dan Jerman mengharapkan Yunani untuk memangkas pengeluaran, dengan benar-benar memotong pengeluaran untuk kesejahteraan, memotong biaya kepegawaian dan membuat pembayaran prioritas utang, dengan tidak mempedulikan kesengsaraan yang akan didierita oleh banyak orang Yunani. Paket penghematan ini telah menyebabkan pengangguran di Yunani berkisar sekitar 26% dari angkatan kerja, sementara lebih dari 50% pemuda di bawah usia 25 menganggur.

Langkah-langkah penghematan yang diberlakukan oleh Jerman telah menyebabkan kekacauan
sosial, ekonomi dan politik. Inilah sebabnya mengapa rakyat Yunani meninggalkan euro dan berpotensi mengalami ‘Grexit’ (dikeluarkan dari Uni Eropa) dan dianggap sebagai kemungkinan nyata karena Jerman telah menunjukkan tanda-tanda untuk mengorbankan posisi Yunani.

Jerman ingin pemotongan lebih lanjut untuk dana pensiun dengan imbalan uang tunai dana talangan. Namun, pemerintah Yunani menolak karena pemotongan dana pensiunan telah mendorong rakyatnya ke dalam kemiskinan karena sudah ada pemotongan dana pensiun sebelumnya. Pemerintah Yunani berusaha menggertak Jerman dengan referendum, tapi Jerman menolak untuk mengubah tuntutannya.

Setelah lima tahun krisis, para pemilih Yunani menentang kelanjutan langkah-langkah penghematan. Dengan hasil referendum Yunani yang telah bergerak di luar negosiasi yang langsung menghadapi pemberi pinjaman. Partai-partai anti-Uni Eropa yang serupa juga diperkirakan akan menang pada pemilu mendatang di Spanyol dan Perancis, Jerman dan negara-negara lain yang uangnya dipinjam oleh Yunani dan tetap terjepit posisi mereka atas dana talangan untuk penghematan.

Hidup bersama secara terpisah

Krisis zona euro telah membuktikan bahwa serikat moneter tidak dapat bekerja tanpa serikat politik. Memang rakyat seperti Jerman dan Perancis sekarang mendefinisikan anggaran pemerintah Yunani adalah persatuan politik yang dipaksakan atau serikat politik lewat pintu belakang zona euro. Belanja pemerintah yang tidak dibatasi oleh beberapa negara di zona euro telah merusak serikat moneter karena kebijakan moneter tunggal sekarang tidak layak diterapkan di seluruh serikat. Akibatnya tingkat Bank Sentral Eropa terlalu rendah atas risiko pinjaman kepada Yunani dan terlalu tinggi untuk pinjaman ke Jerman yang menjadi alasan perbedaan besar antara imbal hasil obligasi Jerman dan hasil obligasi Yunani.

Zona euro juga memaksa perdagangan internasional untuk menerima bahwa Euro bernilai sama di Jerman dan Yunani ketika hal itu bukanlah suatu realitas karena perbedaan luas dalam hal fundamental ekonomi utama antara kedua negara. Akibatnya nilai tukar harus lebih rendah di Yunani karena mencerminkan kelemahan ekonomi tetapi lebih tinggi di Jerman karena kekuatan ekonominya.

Krisis zona euro yang telah disalahkan pada ekonomi perifer seperti Yunani dan Irlandia merupakan gejala dari krisis yang lebih luas dalam kapitalisme. Akhirnya ekonomi ekonomi kuat dan politik yang lebih kuat akan mendominasi zona euro secara parasit dan mengeksploitasi anggota yang lebih lemah. Jerman dan Perancis akan mendominasi saat Yunani mengendalikan semua kepentingan nasionalnya atau mereka akan meninggalkannya tidak memungkinkan negara terlemah untuk melemahkan zona euro, Uni Erupa atau negara yang paling kuat.

Kesimpulan

Jadi bagaimana masa depan Yunani? Rakyat Yunani untuk saat ini ingin mengakhiri penghematan tetapi ingin tetap bersama dengan Uni Eropa. ‘Grexit’ tampaknya bukan sesuatu yang menarik bagi rakyat Yunani, karena mereka melihat masa depan mereka di dalam Uni Eropa, bukan di luar. Tapi yang dilakukan oleh Uni Eropa akan sangat menyakitkan bagi Yunani karena Perancis dan Jerman akan mengambil banyak konsesi untuk memberi pelajaran dan mengirim sinyal yang sama ke negara-negara Uni Eropa lainnya yang berhutang.

Uni Eropa dimaksudkan untuk menyatukan benua dan memberikan kemakmuran. Dengan sejarah perang benua itu, menyatukan ekonomi benua itu dimaksudkan untuk memperbaiki sejarah Eropa yang berdarah. Tapi kita telah melihat bencana di Yunani yang memandang seluruh benua itu berbeda dengan Yunani, dan bahkan sangat mungkin masa depannya tanpa mereka.

http://www.hizb.org.uk/current-affairs/the-greek-tragedy

<Sumber>

0 komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Like Our Facebook

Translate

Followers

D-Empires Islamic Information Copyright © 2009 Community is Designed by Bie Blogger Template